Sejarah Pembuatan Patung Liberty

Patung Liberty adalah salah satu patung yang paling terkenal di dunia. Patung liberty ini berada di Pulau Liberty, di muara Sungai Hudson di New York Harbor, Amerika Serikat. Sejarahnya, patung ini dibangun pada tahun 1875 sebagai hadiah dari Perancis untuk Amerika.Patung Liberty dianggap sebagai struktur beton terbesar di Amerika Serikat pada abad ke-19.

Amerika mungkin tidak dapat memenangkan kemerdekaan dari Inggris selama Revolusi Amerika tanpa bantuan dari Perancis. Perancis diberikan senjata, kapal, uang dan orang untuk koloni-koloni Amerika. Beberapa orang Prancis terutama Marquis de Lafayette, seorang sahabat dekat George Washington bahkan menjadi perwira-perwira tinggi di tentara Amerika. Itu adalah aliansi rasa hormat dan persahabatan, bahwa Perancis tidak akan dilupakan.



Patung Liberty

Hampir 100 tahun kemudian, pada tahun 1865, setelah berakhirnya Perang Saudara Amerika, beberapa intelektual Perancis, yang menentang rezim opresif Napoleon III, berada di sebuah pesta makan malam kecil. Mereka membahas kekaguman mereka untuk keberhasilan Amerika dalam membentuk pemerintahan yang demokratis dan menghapuskan perbudakan pada akhir perang saudara. Makan malam itu diselenggarakan oleh Edouard Rene de Laboulaye Lefebvre. Laboulaye adalah seorang ulama, ahli hukum, perbudakan dan pemimpin dari “liberal,” didedikasikan kelompok politik untuk membentuk pemerintahan republik Perancis.

Malam itu, pembicaraan beralih kepada hubungan bersejarah dekat dan cinta kebebasan bersama kedua negara. Laboulaye mencatat bahwa ada “aliran asli simpati” antara kedua negara dan ia disebut Perancis dan Amerika, “dua saudara perempuan.”

Ketika dia terus berbicara, mencerminkan pada seratus tahun kemerdekaan Amerika hanya 11 tahun di masa depan, Laboulaye berkomentar, “Bukankah akan indah jika orang di Perancis memberi Amerika Serikat sebuah monumen besar sebagai peringatan yang abadi untuk kemerdekaan dan dengan demikian menunjukkan bahwa pemerintah Perancis juga didedikasikan untuk ide kebebasan manusia? ”

Laboulaye pertanyaan yang terkena akord responsif di salah satu tamunya, Frédéric-Auguste Bartholdi, seorang pematung, sukses 31 tahun dari Colmar, sebuah kota di provinsi timur Alsace, Perancis.

Bertahun-tahun kemudian, mengingat makan malam, Bartholdi menulis bahwa ide Laboulaye itu “tertarik saya begitu dalam sehingga itu tetap tetap dalam ingatanku.” Jadi ditaburkan benih inspirasi yang akan menjadi Patung Liberty.
Frédéric-Auguste Bartholdi

Pemahat yang merancang Patung Liberty, Frédéric-Auguste Bartholdi, dilahirkan di Colmar, Perancis pada tanggal 2 Agustus 1834. Ayah Bartholdi, seorang pegawai negeri sipil dan tuan tanah yang makmur, ia meninggal ketika Bartholdi berusia dua tahun, sehingga ia dibesarkan oleh ibunya yang keras dan posesif, Charlotte.

Bartholdi memulai karirnya sebagai pelukis, tapi itu sebagai pematung bahwa dia adalah untuk mengekspresikan jati diri yang sebenarnya dan mendapatkan ketenaran yang terbesar. komisi pertamanya untuk sebuah monumen publik datang padanya pada usia muda 18 tahun. Ini untuk sebuah patung salah satu putra asli Colmar, Jenderal Jean Rapp, seorang pemimpin tentara Napoleon Bonaparte. Bahkan pada 18, Bartholdi dicintai ukuran besar. Patung umum adalah 12 kaki tinggi dan telah dibuat di studio Bartholdi, di mana langit-langit itu hanya satu inci lebih tinggi. Patung itu didirikan reputasinya sebagai pematung dari catatan dan menyebabkan banyak komisi yang sama, besar, bekerja patriotik.

Seorang pria di zamannya, Bartholdi tidak sendirian dalam penderitaannya. Selama abad ke-19, monumen publik skala besar yang bentuk seni sangat populer. Itu adalah masa-masa kesombongan, dimana sebagian besar konstruksi terinspirasi oleh peradaban klasik Yunani dan Romawi. Kebanyakan monumen tercermin baik gaun atau arsitektur dari zaman kuno, sehingga gaya seni abad 19 kemudian dikenal sebagai “neoklasik.” Patung Liberty akan dipolakan dewi, Libertas, personifikasi Romawi kebebasan.

Tapi perjalanan ke Mesir yang bergeser Bartholdi perspektif artistik dari cukup besar untuk kolosal. Ukuran besar dan misterius keagungan dari Piramida dan Sphinx yang luar biasa untuk Bartholdi muda antusias. Dia menulis, “mereka baik dan pasif sekilas tampaknya mengabaikan hadir dan diperbaiki pada masa depan yang tak terbatas.”

Pada tahun 1870, dengan awal Perang Perancis-Prusia, Bartholdi menjabat sebagai mayor di tentara Perancis di kota kelahirannya dari Colmar. Saat Jerman menganeksasi seluruh wilayah Alsace, membuat warga penghuni Jerman, realitas kata “kebebasan” mengambil makna, baru pribadi untuk Bartholdi.

Dalam waktu, Perancis Republik Ketiga, akan muncul dari reruntuhan Perang Perancis-Prusia. Sementara itu, sebagian sebagai propaganda untuk memajukan penyebab orang-orang yang mencari pembentukan Republik Perancis, Laboulaye menyarankan bahwa Bartholdi harus perjalanan ke Amerika.

Dalam mengingat percakapannya dengan Laboulaye beberapa tahun kemudian, Bartholdi menulis: “‘Pergilah untuk melihat negara itu,” katanya [Laboulaye] untuk saya’ Mengusulkan kepada teman-teman kita di sana untuk membuat bersama kami sebuah monumen, karya umum, menjadi peringatan. persahabatan kuno dari Perancis dan Amerika Serikat. Jika … Anda menemukan sebuah rencana yang akan merangsang minat masyarakat, kami yakin bahwa itu akan berhasil di kedua benua, dan kami akan melakukan suatu karya yang akan memiliki luas moral efek. “”

Bartholdi menjawab, “Aku akan mencoba untuk memuliakan Republik dan Liberty di sana, dengan harapan bahwa suatu hari nanti aku akan menemukannya lagi di sini.”

Jadi Bartholdi sekarang untuk menjadi salesman. Berbekal surat pengantar dari Laboulaye ke beberapa orang Amerika yang paling berpengaruh, Bartholdi berlayar ke New York pada tahun 1871.
Menulis pintu masuk ke dalam New York Harbor, ia berkata:

“Gambar yang disajikan untuk melihat ketika seseorang tiba di New York adalah luar biasa, ketika, setelah beberapa hari voyaging, di cahaya mutiara dari sebuah pagi yang indah ini diungkapkan pemandangan indah kota-kota besar [Brooklyn dan Manhattan], dari sungai-sungai memanjang sejauh mata bisa mencapai, dihiasi dengan tiang-tiang dan bendera; pada waktu terbangun, sehingga untuk berbicara, di tengah-tengah laut interior yang ditutupi dengan kapal … itu mendebarkan. Hal ini, memang, Dunia Baru , yang muncul dalam bentangan megah yang, dengan semangat hidup yang menyala. ”

New York Harbor lokal yang sempurna, ia menambahkan, karena ini “di mana orang mendapatkan pandangan pertama mereka di Dunia Baru.” Melanjutkan, ia berkata, “Aku telah menemukan tempat yang mengagumkan ini Bedloe’s Island, di tengah teluk …. Pulau ini milik pemerintah, melainkan di wilayah nasional, milik semua negara, justru sebaliknya Narrows , yang, sehingga untuk berbicara, gateway ke Amerika. ”

Cerdas, hangat, persuasif dan memesona, Bartholdi terkesan terkemuka Amerika banyak ia bertemu, termasuk Presiden Ulysses S. Grant, Henry Wadsworth Longfellow, Horace Greeley dan Senator Charles Sumner.

perjalanan-Nya di seluruh Amerika memenuhi hatinya dengan takjub. Dia menulis, “Segala sesuatu di Amerika adalah besar. Di sini, bahkan terdapat kacang polong yang besar.”

Ke mana pun ia pergi, ia antusias dipromosikan sketsa dan model ia membawa patung karena akan muncul di pulau di New York Harbor. Amerika sepertinya menerima ide patung yang didedikasikan untuk “mencerahkan Liberty Dunia” (nama resmi untuk patung itu), tapi tidak ada yang bersedia membuat komitmen uang atau suatu bangunan.

Kembali di Perancis, Laboulaye menunggu, sampai Republik Ketiga menjadi kenyataan, untuk mempublikasikan ide patung. Setelah kembali, Bartholdi menyelesaikan proyek-proyek lainnya, sambil menyempurnakan gagasan-gagasan dan desain untuk “patung Amerika.”

Pada tahun 1875, dengan berdirinya Republik Ketiga, Laboulaye dan Bartholdi setuju bahwa “” waktu wanita itu datang. Karena proyek akan sangat mahal, mereka memutuskan biaya harus dibagi: Perancis akan membayar untuk patung itu; Amerika akan membayar GWK dan pondasi. Sebuah komite penggalangan dana yang disebut Uni Franco-Amerika dibentuk dengan anggota dari kedua negara.

Menjelaskan acara penggalangan dana yang bertahap, tapi uang itu lambat datang. Cukup dikumpulkan untuk mulai bekerja pada patung itu, tetapi tujuan menyelesaikan itu dalam waktu untuk ulang tahun 100 Amerika tidak mungkin.
Mulai Kerja

Bartholdi dipilih Gaget, Gauthier dan Perusahaan sebagai pengecoran di mana patung itu akan dibangun. Ia adalah pengrajin yang ahli dalam seni repousse, teknik untuk menciptakan bentuk-bentuk patung oleh logam lembaran memalu dalam cetakan. Lebih ringan dari pengecoran logam, repousse adalah metode hanya tersedia yang memungkinkan seperti karya monumental yang akan dikirim ke luar negeri. Kerangka rumit untuk patung dirancang oleh insinyur terkenal Alexandre Gustave Eiffel, sudah dikenal untuk jembatan cemerlang besi kereta api dan kemudian dirayakan karena Menara Eiffel. Tema patung itu sendiri berasal dari Dewi Libertas Roma, yang melambangkan kemerdekaan.

Bartholdi dipilih sebagai perwakilan resmi Perancis Centennial Pameran Internasional di Philadelphia pada tahun 1876. Dengan tiga patung besar pada tampilan di Pameran, nama Bartholdi itu mulai dikenal di Amerika.

Lengan patung Liberty berukuran 9.1 meter dibawa ke Philadelphia pada tahun 1876 juga. Dengan membayar 50 sen, pengunjung bisa memanjat tangga baja ke balkon sekitar obor. Banyak antusiasme yang dihasilkan untuk proyek ini, karena Liberty akan menjadi patung pertama bisa memanjat dalam.

Ketika kepala tembaga yang berkilauan Liberty muncul di adil, dia sensasi. Dia tidak cukup sensasional, Namun, untuk memecahkan masalah yang tidak pernah berakhir menaikkan uang untuk menyelesaikan pembangunan itu.












Penggalangan Dana di Perancis

Seseorang dengan Uni Franco-Amerika telah terinspirasi: Mereka akan mengadakan undian. Karena kontribusi yang sangat sedikit yang datang dari elit berduit Perancis, ide untuk menarik perhatian publik dengan sebuah undian adalah ide yang cemerlang. Hadiah yang sangat didambakan dan berharga, termasuk dua karya oleh Bartholdi sendiri.

Tambahan dana dibesarkan dengan cara yang layak teknik merchandising kontemporer: yang ditandatangani dan nomor model koleksi patung tanah liat itu dijual di Perancis dan Amerika. Pada akhir 1879, sekitar 250.000 franc (sekitar US $ 750.000) telah dibangkitkan untuk pembangunan patung itu. Cukup, kebanyakan orang berpikir, untuk menyelesaikan pekerjaan.
Finis!

Akhirnya, pada bulan Juni 1884, Liberty menerima sentuhan terakhirnya. (Pada bulan Mei 1883, Laboulaye meninggal karena penyakit jantung, tidak pernah melihat mimpinya terwujud).

Sampai musim semi tahun 1885, ketika dia dibongkar untuk perjalanan panjang ke Amerika, Liberty tetap berada di Paris.
Penggalangan Dana di Amerika

Sementara patung itu hampir selesai di Perancis, hal kecil yang terjadi di sisi Amerika.

Pers Amerika terus bersikap kritis terhadap proyek, khususnya biaya. Mereka tidak bisa mengerti mengapa alas harus biaya sama seperti patung itu sendiri. Kongres menolak RUU appropriating $ 100.000 untuk basis. New York menyetujui hibah sebesar $ 50.000, tetapi pengeluaran itu diveto oleh gubernur.

Banyak orang Amerika di luar New York menganggap patung New York. “Biarkan New York membayarnya,” kata mereka, sementara Amerika baru kaya, jutawan buatan sendiri yang mengatakan dan memberikan kontribusi apa-apa. Setengah Amerika Uni Franco-Amerika, dipimpin oleh William M. Evarts, mengadakan acara penggalangan dana biasa, tapi apatisme publik hampir sama monumental seperti patung itu sendiri.

Pada 1884, setelah bertahun-tahun pengumpulan dana, hanya $ 182.491 telah dikumpulkan dan $ 179.624 sudah habis. Butuh intervensi Yusuf Pulitzer dan kekuatan media untuk membuat perbedaan.
Pulitzer

Joseph Pulitzer adalah seorang imigran Hongaria yang berjuang dalam Perang Sipil, menjadi seorang jurnalis yang sukses dan menikah dengan seorang wanita kaya. Pada 1883, dia membeli sebuah surat kabar keuangan disebut Dunia, ia sudah dimiliki St Louis Post-Dispatch. Ketika ia mendengar bahwa patung Liberty itu hampir mati karena kekurangan dana, ia melihat kesempatan untuk mengambil keuntungan dari tiga kesempatan yang berbeda: untuk mengumpulkan dana untuk patung itu, untuk meningkatkan sirkulasi korannya dan dengan ledakan kaya untuk keegoisan mereka.

Pulitzer menetapkan tujuan dana Dunia pada $ 100.000. Dalam halaman-halamannya dia mengejek orang kaya (sehingga meningkatkan daya tarik koran di antara orang yang bekerja-kelas) dan tertanam kuat pandangan bahwa patung itu sebuah monumen bukan hanya untuk New York City, namun, memang, untuk semua Amerika.

Mungkin cara Pulitzer yang pandai adalah janji untuk menerbitkan nama setiap kontributor tunggal di halaman Dunia, tidak peduli seberapa kecil kontribusinya. Editorial yang membuka kampanye penggalangan dana mengatur nada tersebut. Dia menulis: “Dunia adalah kertas rakyat dan sekarang menarik bagi orang-orang untuk maju dan meningkatkan [uang untuk] alas patung itu.” Patung tersebut, katanya, dibayar oleh “massa rakyat Perancis Mari kita menanggapi dengan cara seperti.. Mari kita tidak menunggu jutawan untuk memberikan uang ini. Ini bukan hadiah dari jutawan Perancis ke jutawan Amerika, tetapi hadiah dari seluruh rakyat Perancis kepada rakyat seluruh Amerika. ” Sirkulasi Dunia meningkat hampir 50.000 eksemplar.

Koran African American bergabung dalam upaya ini, mendorong pembaca mereka untuk berkontribusi pada sebuah monumen yang akan, dalam bagian, memperingati akhir perbudakan. Jadi uang itu dituangkan dalam, sebagai sumbangan satu dolar dari nenek dan uang dari piggybanks anak sekolah.

Pada tanggal 15 Juni 1885, Patung Liberty tiba di Bedloe’s Island di dalam kemasan 214 krat kayu.

Pada tanggal 11 Agustus 1885, halaman depan Dunia menyatakan, “SERATUS RIBU DOLAR!” Tujuannya telah tercapai, dan sedikit melampaui, berkat lebih dari 120.000 sumbangan.
Tempat di mana Ia Berdiri

Arsitek untuk tempat peletakan patung Liberty, Richard Morris Hunt, adalah seorang desainer yang sangat dihormati dan populer. Dia merancang suatu tempat setinggi 89 kaki yang terletak di atas landasan beton. biaya untuk proyek ini adalah $ 1.000, yang ia kembalikan ke dana untuk memasang kembali patung itu.

Jenderal Charles P. Stone adalah chief engineer yang bertanggung jawab atas seluruh proyek konstruksi, termasuk yayasan, alas dan perakitan kembali patung. yayasan Liberty saja dibutuhkan 24.000 ton beton, massa tunggal terbesar yang pernah dituangkan pada waktu itu. Ini langkah-langkah 52 kaki, 10 inci tinggi. Pada bagian bawah, itu adalah 91 meter, dan di atas, itu adalah 65 meter. alas terbit 89 meter di atas pondasi.

Patung Liberty mulai dibangun di Amerika pada bulan Mei 1886. Butuh waktu enam bulan untuk mendirikan patung ke tempatnya.
Mimpi Tercapai

Pada tanggal 25 Oktober, 1886 Bartholdi dan istrinya, didampingi oleh Viscount Ferdinand de Lesseps-Marie, Ketua Uni Franco-Amerika, tiba di Amerika. Mereka disambut oleh Komite Amerika dan Joseph Pulitzer. Pada Bedloe’s Island, dikelilingi oleh wartawan surat kabar merekam kata-katanya untuk anak cucu, Bartholdi hanya berkata, “Impian hidup saya tercapai.”
The Pembukaan dari “Lady itu”

Pembukaan pada 28 Oktober 1886, dinyatakan sebagai hari libur umum. Saat itu hujan dan berkabut namun tidak memadamkan semangat yang lebih dari 1 juta orang yang berbaris jalanan New York, terbungkus dengan warna merah, putih dan biru dan Perancis bendera tricolor, untuk menyaksikan parade lebih dari 20.000 lewat. Wall Street adalah satu-satunya daerah kota bekerja pada hari pembukaan Liberty. The New York Times melaporkan bahwa sebagai parade lewat, kantor anak laki-laki “dari seratus jendela mulai unreel gulungan pita yang merekam pesan naas dari ‘ticker.” Pada saat udara putih dengan pita melingkar. ” Dan begitu terkenal New York ticker-tape parade lahir.

Pejabat dari kedua negara hadir. Mewakili Amerika adalah Presiden Grover Cleveland dan kabinetnya serta Gubernur New York dan stafnya. Dihadiri Duta Besar Perancis, disertai oleh Komite Perancis. Dan, yang paling ironisnya, beberapa anggota keluarga terkaya Amerika – keluarga yang sama yang tidak memberikan kontribusi satu sen untuk alas patung itu – sekarang berebut kursi menonjol. New York, melaporkan Dunia, “adalah salah satu menghibur luas.”

Keluar di atas air, kabut bergulir masuk dan keluar. Pelabuhan teemed dengan kapal dari berbagai ukuran. Bartholdi berdiri sendirian di kepala patung. Dia menarik tali yang akan menjatuhkan tricolor Prancis cadar dari muka patung. Untuk isyarat, Bartholdi adalah untuk melihat sinyal dari anak laki-laki di tanah di bawah ini, yang akan gelombang saputangan. Sinyal itu akan datang ketika Senator William M. Evarts, dianggap sebagai salah satu orator yang lebih berbakat pada zamannya, selesai berpidato presentasinya.

Evarts mulai pidatonya, berhenti sejenak untuk mengambil napas, dan anak itu, berpikir pidato itu selesai, Bartholdi memberi sinyal. Bartholdi menarik kabelnya, menampakkan wajah patung tembaga yang berkilauan kepada dunia. Peluit hancur, senjata raung, ban diputar … dan Evarts duduk.

Ketika tiba giliran Presiden Cleveland untuk berbicara, ia berkata, “Kami tidak akan lupa bahwa Liberty telah membuat rumahnya di sini, tidak akan mezbah itu dipilih diabaikan.”
Patung Liberty 100 Tahun Pertama

Pada saat itu Patung Liberty, ia adalah struktur tertinggi di New York, mencapai tinggi total 305 kaki. Tidak sampai 1899 bahwa ia disusul oleh bangunan Santo Paulus, setinggi 310 kaki. Lady Liberty tetap menjadi pusat visual dan rohani dari New York Harbor.

Pada tahun 1903, salah satu perubahan yang paling mengesankan untuk patung itu terjadi tanpa gembar-gembor atau publisitas. Sebuah tablet perunggu terpasang di alas dinding interior sebagai bagian dari plakat itu adalah puisi yang ditulis pada tahun 1883 yang telah menjadi kredo bagi ribuan imigran datang ke Amerika.

Puisi itu, “The New Colossus,” ditulis oleh Emma Lazarus untuk membantu mengumpulkan dana untuk pembangunan alas patung itu. Saat ini, banyak orang berpikir patung dan puisi sebagai tak terpisahkan.

Pada tahun 1916, Dunia sekali lagi mengangkat suara untuk menaikkan dana atas nama patung. Kali ini, tujuannya adalah untuk lampu sorot patung itu pada malam hari. pembaca Kertas menyumbang $ 30.000 dan senter juga didesain ulang di kaca.

Dari masa Perang Revolusi, sosok wanita Columbia pada umumnya dianggap sebagai simbol untuk Amerika, tetapi visibilitas patung meningkat dan popularitas selama Perang Dunia I dengan mudah bergeser loyalitas simbolis Amerika. fitur Liberty muncul di mana-mana, ia menjadi semacam setara perempuan untuk Paman Sam. Untuk membantu membiayai partisipasi AS dalam perang, Departemen Keuangan yang berwenang menggunakan patung sebagai simbol rallying di poster yang dirancang untuk mengumpulkan dana. Pemerintah menjual sekitar $ 15 milyar obligasi, setara dengan setengah biaya Perang Dunia I.

Presiden Calvin Coolidge mengumumkan Patung Liberty menjadi monumen nasional pada tanggal 15 Oktober 1924. Pada 1933, National Park Service mengambil alih administrasi dan pemeliharaan.

Komite Perancis-Amerika untuk Pemulihan Patung Liberty didirikan pada tahun 1981. Setelah laporan diagnostik awal untuk NPS, ditetapkan bahwa karya penting perlu dilakukan. Patung Liberty-Ellis Island Yayasan kemudian dibentuk untuk menggalang dana dan mengawasi setiap restorasi diperlukan. Seperti di masa lalu, kontribusi swasta adalah tulang punggung keberhasilan yayasan: Lebih dari $ 295.000.000 dikumpulkan; $ 86.000.000 pergi langsung ke restorasi patung.


Pada tanggal 4 Juli 1986, Amerika mengadakan pesta ulang tahun khusus untuk Patung Liberty. Presiden Ronald Reagan menyatakan, “Kami adalah penjaga api kebebasan; kami pegang tinggi-tinggi bagi dunia untuk melihat.” Kemudian, presiden menekan tombol yang mengirimkan sinar laser melintasi air menuju patung. Perlahan-lahan, dramatis, anggun, pertunjukan cahaya unveiled Liberty dan obor yang baru, sementara kembang api meledak di langit. Dengan seluruh bangsa menonton – bersama dengan 1,5 milyar penonton televisi di seluruh dunia – dan ribuan orang yang penuh dengan rasa syukur, salah satu keajaiban bagaimana Laboulaye Bartholdi dan mungkin merasa sebagai Liberty tercerahkan dunia malam bersejarah.

Referensi: http://www.ohranger.com, http://www.brighthub.com,http://www.adipedia.com
0 Komentar di Blogger
Silahkan Berkomentar Melalui Akun Facebook Anda
Silahkan Tinggalkan Komentar Anda

0 Comment: